Apa itu Web 3 & Apa Artinya untuk Masa Depan Pemasaran?

Diposting pada

Apa itu Web3 ?, Seiring dengan semakin majunya kita ke era digital, muncul era baru internet: web3. Sebagian besar dari apa yang ada (dan dapat) tetap tidak terjawab, tetapi satu pertanyaan yang dapat kita coba jawab sekarang adalah apa artinya bagi pemasar.

Mari kita jelaskan apa itu web3, kapan akan diluncurkan, dan bagaimana hal itu dapat memengaruhi pemasar dalam jangka pendek dan panjang.

Untuk memahami apa itu, mari kita melakukan perjalanan menyusuri jalan kenangan.

Pada akhir 90-an, dunia diperkenalkan dengan versi pertama dari internet. Ini tidak serumit sekarang, hanya dengan font dasar, tombol abu-abu dan hyperlink biru. Sangat mengingatkan bagaimana sebuah situs web akan memuat hari ini dilucuti menjadi HTML.

Kemudian, itu berkembang menjadi Web 2 sekitar tahun 2005, sebuah fase di mana konsumen dapat mengkonsumsi konten yang belum pernah ada sebelumnya di blog, dan kemudian, media sosial.

Namun, seiring berkembangnya internet, begitu pula metode yang digunakan bisnis untuk memasarkan ke konsumen secara online. Hal ini telah menyebabkan meningkatnya masalah privasi di antara konsumen yang berjuang untuk mempercayai data mereka di tangan merek.

Meskipun FTC telah menciptakan beberapa hambatan privasi data, masih banyak yang membuat konsumen waspada.

Cara Muda Membuat Website Anda Sendiri -
Cara Muda Membuat Website Anda Sendiri, web-02

Lihat saja evolusi Amazon. Apa yang dulunya toko buku online kini telah berubah menjadi konglomerat teknologi dengan andil dalam e-commerce, streaming digital, komputasi awan, dan kecerdasan buatan.

Dalam menyelam jauh ke dalam bisnis, komedian Hasan Minaj berpendapat di acara Netflix-nya “The Patriot Act” bahwa Amazon memiliki kendali atas komoditas terpenting abad ke-21: data.

“Data tentang bagaimana kita menghabiskan uang kita dan bagian dari internet yang kita gunakan,” katanya.

Bagi banyak orang, ini adalah realisasi yang menakutkan. Di situlah Web3 masuk.

Tujuannya adalah bahwa iterasi baru internet ini akan memberdayakan konsumen untuk memiliki dan mengoperasikan platform teknologi mereka sendiri daripada mengorbankan data mereka dengan mengandalkan perusahaan teknologi besar.

Bagaimana cara kerjanya?

Melalui cryptocurrency (juga dikenal sebagai token) dan blockchains.

Pada dasarnya, ketika Anda memiliki token, Anda memiliki bagian dari jaringan yang dikenal sebagai blockchain. Semakin banyak token yang Anda miliki, semakin banyak kontrol yang Anda miliki atas jaringan dan tujuan Anda.

Setiap hari, token akan memainkan peran di sebagian besar, jika tidak semua, interaksi digital dari media sosial dan game hingga seni dan acara digital.

Kritik terhadap pendekatan ini mengatakan bahwa itu hanya akan menjadi upaya terselubung untuk desentralisasi, karena kekuasaan masih berada di tangan segelintir orang dengan uang paling banyak.

Kapan Web3 akan diluncurkan?

Jawaban singkatnya: Kami tidak tahu. Sudah ada pembicaraan seputar web3 selama bertahun-tahun sekarang, tetapi masih sangat banyak dalam masa pertumbuhan.

Sebagian besar infrastruktur yang dibutuhkan untuk mewujudkannya masih dalam tahap pembangunan dan belum ada batas waktu yang pasti kapan akan selesai.

Jadi mengapa tiba-tiba berdengung? Nah, cryptocurrency sedang booming saat ini. Faktanya, pemodal ventura menginvestasikan lebih dari $ 27 miliar dalam proyek terkait crypto pada tahun 2021, menurut sebuah artikel oleh The New York Times.

Jadi, ide internet yang dibangun di sekitarnya membuat semua orang membicarakannya.

Bagaimana Web3 Dapat Mempengaruhi Pemasar

1. Akses Terbatas ke Data Pengguna

Dalam jangka pendek, web3 bisa berarti lebih banyak privasi data bagi pengguna.

Saat ini, perusahaan menghasilkan uang berdasarkan data yang mereka kumpulkan dari pengguna. Baik dengan menggunakannya untuk memberi makan strategi pemasaran mereka atau dengan menjualnya ke pihak ketiga.

Pendukung web3 percaya bahwa konsumen harus memainkan peran yang lebih aktif dalam bagaimana data mereka digunakan dan dengan siapa mereka membagikannya, mengingat nilai yang sangat besar yang dimilikinya.

Apakah akan mempersulit pemasar untuk mengumpulkan data konsumen? Mungkin. Ini akan memaksa pemasar untuk lebih transparan dengan pengumpulan dan penggunaan data sambil menemukan cara kreatif baru untuk menjangkau audiens target mereka.

2. Pendekatan yang Lebih Berfokus pada Komunitas

Web3 adalah tentang mendistribusikan kembali daya ke konsumen rata-rata.

Idenya adalah bahwa konsumen akan memutuskan dan mempromosikan ide-ide yang paling mereka minati, daripada duduk di kursi penumpang. Dengan pergeseran ini, pemasar harus lebih bergantung pada pembangunan komunitas yang kuat.

Karena ketidakpercayaan terhadap merek dan cara mereka menggunakan data meningkat, komunitas menjadi lebih penting dari sebelumnya.

3. Lebih Mengandalkan Pembuat Konten

Saat ini, banyak pembuat konten merasa kasihan dengan platform tempat mereka menerbitkan dengan pedoman ketat tentang apa yang dapat mereka posting dengan potensi pendapatan terbatas. Web3 akan mempersenjatai mereka dengan otonomi penuh.

Dalam artikel CMS Wire, Charlie Neer di MIQ, mitra media terprogram terkemuka, menjelaskan perubahan ini.

“Saat ini, ketika seseorang mengunduh lagu, pencipta mendapat sebagian kecil dari total pendapatan dan pembawa acara (pikirkan Spotify atau Apple Music) terlihat seperti bandit,” kata chief revenue officer.

“Hal yang sama berlaku untuk pembuat konten di YouTube, Twitch, dll. Ini akan berubah dengan cepat dengan model pendapatan Web3.0, dan pembuat konten akan memegang kendali. ”

Baca juga: Cara Membuat Web Sekolah Dengan WordPress

Tentu saja, kami masih jauh dari web3 menjadi kenyataan. Namun, itu adalah sesuatu yang perlu diingat dan diperhatikan oleh pemasar.

Berita ini kami Kurator dari hubspot.com dengan judul asli Apa Itu Web 3 & Apa Artinya Pemasaran Masa Depan?

sumber: Apa itu Web 3 & Apa Artinya untuk Masa Depan Pemasaran?