Apa itu KVM?, Mana yang Harus Anda Pilih?

KVM Vs OpenVZ
KVM Vs OpenVZ
banner 468x60

Apa itu KVM? –  Anda mungkin tahu bahwa VPS adalah server virtual yang dibuat dari beberapa jenis teknologi virtualisasi. Salah satunya adalah OpenVZ dan KVM. Tapi pertanyaannya, KVM vs OpenVZ mana yang lebih baik?

Tenang saja, pada artikel kali ini kami akan menjelaskan perbedaan antara OpenVZ VPS dan KVM. Tidak hanya itu, kami juga akan membantu Anda memilih antara dua jenis virtualisasi yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda penasaran? Langsung saja, ini dia perbandingan OpenVZ vs KVM selengkapnya!

Apa itu KVM?

Apa itu KVM?

Kernel Virtual Machine atau KVM adalah teknologi virtualisasi VPS yang membagi server fisik menjadi server virtual hingga level kernel. Dengan kata lain, jenis VPS yang satu ini akan menghasilkan kernel baru untuk setiap server.

Nah, dengan adanya kernel independent ini memungkinkan virtual server untuk melakukan optimasi resource secara mandiri. Dengan demikian, kinerja KVM ini telah mengimbangi atau setidaknya mendekati kinerja dedicated server.

Selain optimasi resource, KVM juga membuat setiap server mau memodifikasi kernelnya. Itu membuat KVM VPS tidak hanya kompatibel dengan OS Linux, tetapi juga OS Windows.

Keuntungan dari KVM

Berikut beberapa keunggulan VPS KVM yang wajib Anda ketahui:

  • Fleksibilitas OS- Meskipun teknologi virtualisasinya masih berbasis Linux, namun modifikasi kernel pada KVM membuatnya kompatibel dengan OS lain, seperti Windows dan UNIX.
  • Sumber Daya Khusus – Kehadiran kernel di KVM memungkinkan server virtual untuk mengelola sumber daya secara khusus. Dengan demikian, kinerjanya jauh lebih stabil daripada jenis virtualisasi lainnya.
  • Mampu Menangani Traffic Tinggi – Kehadiran sumber daya khusus di KVM membuatnya mampu menangani situs web atau aplikasi dengan lalu lintas tinggi tanpa harus khawatir server akan down.
  • Mendukung Perdagangan – Dengan KVM, Anda dapat mengubah VPS menjadi server perdagangan. Ini bisa dilakukan, terutama jika Anda menggunakan VPS KVM dengan OS Windows.
  • Migrasi Tanpa Waktu Henti – KVM VPS memungkinkan Anda untuk memigrasikan Mesin Virtual yang sedang berjalan tanpa menyebabkan waktu henti. Ini disebut Migrasi Langsung.
  • Pusat Data Indonesia – Beberapa layanan KVM sudah menggunakan Data Center dari Indonesia, seperti VPS KVM Niagahoster. Jadi, sangat cocok jika pengunjung website Anda berasal dari Indonesia.

Kekurangan KVM

Selain kelebihannya, KVM juga memiliki beberapa kekurangan seperti:

  • Pengaturan Virtualisasi Tingkat Lanjut – Melakukan virtualisasi server hingga ke level kernel adalah pekerjaan yang sulit. Maka tak heran, layanan KVM VPS masih jarang ditemukan di Indonesia.
  • Harga Lebih Mahal – Karena setup teknologinya cenderung rumit, maka harga sewa KVM biasanya sedikit lebih mahal dibandingkan VPS dengan jenis virtualisasi lainnya.

Nah, itulah pengenalan teknologi KVM. Sebelum menginjak perbandingan KVM vs OpenVZ, ada baiknya menyimak pengertian OpenVZ terlebih dahulu.

Apa itu OpenVZ?

OpenVZ adalah salah satu jenis virtualisasi VPS yang membagi server fisik secara virtual hanya di level OS, tepatnya di bagian container. OpenVZ adalah teknologi virtualisasi yang datang sebelum KVM.

Karena modifikasi hanya mencapai level container, OpenVZ tidak menghasilkan kernel independen untuk setiap server. Otomatis performanya tidak sebagus VPS KVM, apalagi dedicated server.

Juga, virtualisasi OpenVZ ini sangat bergantung pada kernel host Linux. Jadi, server virtual dari Cloud VPS murah ini tidak akan kompatibel dengan OS lain di luar Linux.

Keuntungan OpenVZ

Meski tidak secanggih KVM, OpenVZ tetap memiliki beberapa keunggulan seperti:

  • Harga Lebih Terjangkau – Karena teknologi virtualisasi OpenVZ tidak serumit KVM, harga sewa VPS OpenVZ biasanya cenderung lebih murah.
  • Struktur Mesin Virtual Sederhana – OpenVZ tidak menghasilkan kernel baru, sehingga memiliki struktur VM sederhana. Alias, tidak terlalu banyak komponen seperti KVM.
  • Kustomisasi Mudah – OpenVZ memungkinkan Anda untuk melakukan berbagai konfigurasi VPS tanpa harus me-restart container karena struktur VM yang sederhana.
  • Manajemen Sumber Daya Oke – Manajemen sumber daya OpenVZ sebenarnya cukup bagus. Mungkin, Anda tidak akan merasa kehabisan resource seperti saat menyewa Shared Hosting.

Kekurangan OpenVZ

Beberapa kekurangan OpenVZ yang cukup menonjol antara lain:

  • Kehilangan Kinerja dengan KVM – Tidak adanya kernel terpisah untuk setiap server membuat OpenVZ tidak dapat mengelola sumber daya independen. Otomatis performanya tidak sebaik KVM.
  • Penurunan Kinerja VPS- Meskipun pengelolaan resource OpenVZ sudah cukup baik, namun risiko penurunan performa VPS tetap bisa terjadi. Terutama jika pengguna menggunakan sumber daya secara berlebihan.
  • Pilihan OS Terbatas – Karena bergantung pada kernel host Linux, OpenVZ tidak dapat digunakan dengan OS lain, seperti Windows.

Bagaimana, sudah paham dengan arti, kelebihan, dan kekurangan KVM vs OpenVZ kan? Selanjutnya, mari kita kenali perbedaan antara OpenVZ VPS dan KVM!

Perbedaan antara OpenVZ VPS vs KVM

Perbedaan paling mendasar antara OpenVZ VPS vs KVM adalah dari virtualisasinya. OpenVZ membuat server virtual pada level container, sedangkan KVM membuat server virtual lengkap dengan kernel baru.

Jadi bisa dikatakan, Anda akan merasakan dua hal berikut ini jika Anda memilih KVM. Pertama, kinerja server yang cepat dan stabil, seolah-olah menggunakan dedicated server. Kedua, kebebasan untuk memilih sistem operasi server sesuai kebutuhan.

Namun jika masih bingung, berikut kami rangkum perbandingan KVM vs OpenVZ dalam bentuk tabel:

Perbedaan KVM BukaVZ
Hasil Virtualisasi Server virtual hingga level kernel Server virtual hanya berada di level container
Pengelolaan sumber daya Lebih efektif, berkat kernel independen Kurang efektif, karena tergantung kernel induk
Pertunjukan Cepat dan stabil, hampir mendekati server khusus Tidak sebagus KVM, tapi lebih baik dari shared hosting
Opsi OS Mendukung Linux, Windows, Unix Hanya mendukung Linux
Persyaratan Perangkat Keras Lebih tinggi, karena teknologi yang kompleks Lebih rendah, karena teknologi sederhana
Harga Mahal, karena virtualisasi rumit dan persyaratan perangkat kerasnya tinggi Terjangkau, karena virtualisasi dan perangkat keras tidak serumit KVM

Bagaimana, dari tabel perbedaan antara OpenVZ dan KVM VPS di atas, sudahkah Anda menentukan pilihan Anda? Jika belum, simak informasi yang ingin Anda sampaikan di sini!

KVM vs OpenVZ: Sudahkah Anda Memutuskan?

Pada artikel ini, Anda telah mempelajari perbandingan OpenVZ vs KVM. Secara umum, KVM jauh lebih unggul. Meski begitu, kedua jenis virtualisasi tersebut sebenarnya sama-sama oke, terserah Anda untuk memilih sesuai kebutuhan.

Baca juga: Hosting Adalah ?

Misalnya, jika Anda membutuhkan server untuk keperluan tugas berat, tentu lebih baik memilih KVM VPS. Tapi ingat, jangan pilih KVM dari provider manapun ya. Pastikan Anda berlangganan ke provider yang sudah teruji kualitasnya.

Mana yang Harus Anda Pilih?

banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60