Apa Itu Cache? Ketahui Arti Dan Manfaatnya

- Advertisement -

Apa Itu Cache?, Cache adalah proses yang digunakan oleh browser dan aplikasi untuk menyimpan informasi. Anda pasti sudah menghapus riwayat di browser, kan,¬† Saat Dulur¬† menghapus history, pasti ada kalimat “Clear Cache”.

Misalnya, di Chrome, jika Anda ingin menghapus riwayat Anda, Anda akan diberikan opsi untuk menghapus gambar dan file yang di-cache. Proses ini biasanya digunakan untuk melindungi privasi atau menghemat ruang penyimpanan. Tetapi jika Anda tidak yakin apa itu cache, dan perlu memahami apa itu cache, kami akan membahasnya di sini.

Apa Itu Cache?

- Advertisement -

Cache merupakan proses menyimpan data sementara sehingga situs, browser, atau aplikasi tidak perlu mendownload data berulang kali. Tristan Liverpool, Direktur Teknik Sistem di F5 Network, membandingkan dengan bepergian.

Saat dulur berkendara ke lokasi baru untuk pertama kalinya, otak menyimpan informasi tentang perjalanan tersebut. Nanti, ketika Anda kembali ke lokasi, Anda akan menggunakan informasi itu untuk membantu mengidentifikasi beberapa tempat dan sampai di sana lebih cepat.

Fungsi Cache Adalah?

Fungsinya sama dengan cache. Saat pengguna pertama kali mengunjungi situs web, browser menyimpan informasi yang membantu perangkat mengakses situs web dengan lebih efisien untuk kunjungan berikutnya.

Ada banyak cara untuk menyimpan data dalam cache, tetapi biasanya terserah pemilik situs web untuk menyiapkan apa yang disebut sebagai “tajuk” data. Ini akan memberi tahu komputer bahwa pengguna dapat di-cache. Pemilik situs web menetapkan instruksi caching dan browser akan tahu apa yang harus diunduh.

Instruksi juga harus mencakup bagaimana dan di mana file disimpan sementara. Anda dapat mengubah kebijakan secara manual, apa yang di-cache dan yang tidak. Anda juga dapat menyetel kebijakan untuk menyetel preferensi atau menghapus seluruh cache yang disertakan dalam file sementara kapan saja.

Manfaat Caching

- Advertisement -

Caching membantu membuat aplikasi lebih cepat dan lebih efisien karena data disimpan secara lokal. Di browser, data cache itu adalah informasi yang akan membuat situs web memuat lebih cepat karena mereka dapat mengakses data lebih cepat daripada folder lokal. Misalnya, gambar di beranda atau situs blog Anda bisa berukuran relatif besar, jadi caching elemen ini hanya perlu diunduh sekali.

Pengguna pasti akan lebih sering meninggalkan situs web jika terlalu lama memuat. Oleh karena itu, menggunakan cache merupakan cara penting bagi pemilik situs untuk meningkatkan pengalaman pengguna.

Kedepannya diharapkan alat perkantoran seperti Google Docs akan lebih sering digunakan karena sudah banyak orang yang merasakan manfaatnya. Oleh karena itu, pengguna juga akan menggunakan lebih banyak caching.

Caching Juga Digunakan Oleh Aplikasi

Caching tidak hanya digunakan oleh situs web dan browser. Proses caching yang sama berlaku untuk aplikasi di ponsel yang mengandalkan data web dan cloud. Aplikasi terkenal seperti Spotify juga menggunakan caching.

Proses caching akan bekerja saat pengguna mendownload lagu dan menyimpan lagu favorit dari Spotify sehingga bisa diakses saat ponsel tidak ada sinyal. Lagu-lagu ini tidak disimpan di ponsel Anda tanpa batas waktu, tetapi akan otomatis dihapus setelah beberapa minggu.

Mengunduh lagu ke dalam cache agar dapat didengar saat tidak ada sinyal adalah penggunaan cache yang inovatif dan sangat membantu. Spotify memastikan pengguna tetap bisa mendengarkan lagu dengan strategi caching.

Kekurangan dari Caching

Meskipun caching dapat meningkatkan kinerja pencarian web, caching juga dapat membuat Anda rentan terhadap peretas. Karena halaman web di-cache di browser, yang cenderung berisi informasi rahasia dan sensitif.

Artinya secara teoritis dapat menampilkan data otentikasi atau informasi pelanggan. Masalah lainnya adalah jika browser dibiarkan tanpa pengawasan, maka pengguna lain dapat mengakses komputer bersama, pengguna lain dapat menggunakan riwayat sebelumnya dari cache browser.

Cara Menghapus Cache

Seperti yang disebutkan sebelumnya, membersihkan cache berarti menghapus data yang disimpan. Jadi, periksa baik-baik apakah ada history yang penting, agar tidak terhapus.

Chrome

Buka Chrome, klik tiga titik vertikal di sudut kanan atas.
Buka “Alat lainnya”
Pilih “Hapus data penjelajahan”
Centang kotak Cookies dan plug-in dari situs tersebut
Anda dapat memilih jumlah data yang ingin Anda hapus. Dari menghapus data sehari sebelumnya hingga mulai menggunakan browser. Setelah memilih opsi ini, klik “Hapus data”.

Safari

- Advertisement -

Untuk menghapusnya, pilih “History”, lalu “Clear History”. Sebuah drop-down akan muncul, memungkinkan Anda untuk menghapus semua data dari satu jam terakhir, hari ini, kemarin, dan semua riwayat.

Dengan menghapus History, Anda juga menghapus Cookies dan semua cache di browser. Atau kita dapat memilih entri dalam daftar, klik kanan dan Hapus, jika kita ingin menghapus setiap situs.

Firefox

Klik tombol menu, pilih “History”, lalu “Delete recent history”. Pilih berapa banyak histori yang ingin Anda hapus dengan memilih rentang waktu, mirip dengan proses yang dilakukan Chrome. Lalu, klik panah di samping Detail untuk memilih informasi apa yang akan dihapus. Kemudian, klik tombol “Bersihkan Sekarang”

Anda dapat menghapus cache di Android untuk mengosongkan ruang di ponsel Anda melalui Pengaturan. Di Pengaturan, pilih menu Aplikasi, temukan dan tentukan aplikasi mana yang ingin menghapus cache atau data Anda.

Tombol untuk membersihkan cache dan data aplikasi akan terlihat dan Anda dapat melihat berapa banyak penyimpanan yang digunakan, lalu menghapusnya.

iOS

Dengan cara yang sama seperti Android, buka “Pengaturan”, “Umum”, “Penyimpanan & Penggunaan iCloud“. Di “Penyimpanan”, pilih “Kelola Penyimpanan”. Untuk melihat penyimpanan yang digunakan oleh setiap aplikasi, pilih dari daftar, buka Docs & Data.

Catatan:

Cache merupakan proses yang digunakan oleh browser dan aplikasi untuk menyimpan informasi. Sementara cache berguna untuk menghemat waktu dan data, cache juga bisa rusak. Virus dapat mengunduh dirinya sendiri ke dalam cache browser dan menginfeksi seluruh komputer.

baca juga: Plugin Cache WordPress

File juga bisa sangat usang (karena terlalu tua), jika cache tidak dibersihkan. Ini dapat menyebabkan halaman yang Anda lihat menjadi tidak relevan atau bahkan menyebabkan kesalahan. Cache juga biasanya menghabiskan banyak penyimpanan.

Mengingat beberapa ponsel dan komputer memiliki penyimpanan terbatas, penting juga untuk menghapus cache. Anda dapat mengosongkan cache pada perangkat atau aplikasi Anda jika ponsel Anda mulai melambat atau macet.

sumber: domainesia

- Advertisement -
Jangan Lupa Baca Bismillah

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.